SOAL-SOAL  ANA…

SOAL-SOAL  ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

 

  1. Dalam Laporan Keuangan informasi  disusun dan disajikan dalam bentuk, kecuali ?
    1. Neraca                                                                   c. Laporan Perubahan Modal
    2. Laporan Rugi/Laba                                                            d. worksheet

 

  1. Hasil akhir dari suatu proses pencatatan, yang merupakan suatu ringkasan dari transaksi-transaksi keuanganyang terjadi selama tahun buku yang bersangkutan disebut ?
    1. a.      Neraca                                                                   c. Laporan Perubahan Modal
    2. b.      Laporan Keuangan                                                          d. worksheet

 

 

  1. Yang bukankomponen laporan keuangan adalah ?
    1. Jurnal                                                                   c. Laporan Perubahan Modal
    2. Laporan Rugi/Laba                                                            d. laporan arus kas

 

  1. Laporan keuangan diharapkan disajikan secara ?
    1. Layak                                                                    c. jelas
    2. b.      Releven                                                                 d. berpihak

 

  1. Laporan keuangan dibuat dengan maksud memberikan gambaran kemajuan (progress report) perusahaan secara ?
    1. Relevan                                                                 c. periodik
    2. Layak                                                                    d. jelas

 

  1. Laporan keuangan dibuat berdasarkan ?
    1. Omongan                                                               c. gambar
    2. Catatan sementara                                                  d. fakta

 

  1. Tujuan laporan keuangan adalah ?
    1. Untuk memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai sumber-sumber ekonomi dan kewajiban serta modal suatu perusahaan.
    2. Untuk memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan di dalam mengestimasi potensi perusahaan dalam menghasilkan laba.
    3. c.       Memberikan kepalsuan tentang laporan keuangan
    4. Untuk memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam sumber-sumber ekonomi dan kewajiban seperti informasi mengenai aktivitas pembelanjaan dan penanaman

 

  1. Keterbatasan laporan keuangan adalah ?
    1. a.      Laporan bisa dibuat setiap saat
    2. Laporan keuangan sifatnya sementara dan bukan laporan yang final
    3. angka yang tercantun dalam laporan keuangan hanya merupakan nilai buku (book value) yang belum tentu sama dengan harga pasar sekarang maupun nilai gantinya
    4. Untuk para investor laporan keuangan hanya bersifat membantu

 

  1. Karakteristik kualitatif merupakan ciri khas yang membuat informasi dalam laporan keuangan berguna bagi pemakai, yang bukan merupakan kararakteristik tersebut adalah ?
    1. Dapat dipahami                                                     c. keandalan
    2. Releven                                                                 d. tidak dapat dibandingkan

 

  1. Laporan keuangan menyediakan informasi yang menyangkut ?
    1. a.      posisi keuangan                                                     c. pemakai laporan
    2. kinerja                                                                   d. perubahan posisi keuangan

 

  1. dibawah ini yang bukan pemakai laporan keuangan adalah ?
    1. investor                                                                  c. pemerintah
    2. b.      pedagang                                                              d. pihak intern perusahaan

 

  1. posisi keuangan sebuah perusahaan yang menggambarkan kondisi harta, utang, dan modal pada tanggal tertentu disebut ?         
    1. a.      neraca                                                                   c. laporan perubahan modal
    2. laporan rugi/laba                                                    d. laporan arus kas

 

  1. suatu bentuk laporan keuangan yang menyajikan informasi mengenai perubahan yang tejadi pada modal suatu perusahaan untuk satu periode akuntansi tertentu disebut ?
    1. a.      laporan arus kas                                                     c. laporan perubahan modal
    2. laporan rugi/laba                                                    d. laporan arus kas
    3. bagian dari laporan keuangan suatu perusahaan yang dihasilkan pada suatu periode akuntansi yang menjabarkan unsur-unsur pendapatan dan beban perusahaan sehingga menghasilkan suatu laba (atau rugi) bersih disebut ?

a. laporan arus kas                                                       c. neraca

b. laporan perubahan modal                                        d. laporan rugi/laba

 

  1. laporan keuangan yang berisi informasi aliran kas masuk dan aliran kas keluar dari suatu perusahaan selama periode tertentu disebut ?

a. laporan arus kas                                                    c. neraca

b. laporan perubahan modal                                        d. laporan rugi/laba

 

 

 

contoh laporan keuangan bank

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Neraca
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per  Desember 2010

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

 

Bank

 

 

 

 

12-2010

 

 

 

 

 

ASET

 

 

 

 

 

 

Kas

9,629,250

 

 

 

 

 

Penempatan pada Bank Indonesia

68,529,405

 

 

 

 

 

Penempatan pada bank lain

15,771,363

 

 

 

 

 

Tagihan spot dan derivatif

23,776

 

 

 

 

 

Surat berharga

61,679,928

 

 

 

 

 

a. Diukur pada nilai wajar melalui laporan laba/rugi

1,543,092

 

 

 

 

 

b. Tersedia untuk dijual

29,055,663

 

 

 

 

 

c. Dimiliki hingga jatuh tempo

30,545,362

 

 

 

 

 

d. Pinjaman yang diberikan dan piutang

535,811

 

 

 

 

 

Surat berharga yang dijual dengan janji dibeli kembali (repo)

 

 

 

 

 

 

Tagihan atas surat berharga yang dibeli dengan janji dijual kembali (reverse repo)

3,136,335

 

 

 

 

 

Tagihan akseptasi

3,964,922

 

 

 

 

 

Kredit

154,001,943

 

 

 

 

 

a. Diukur pada nilai wajar melalui laporan laba/rugi

 

 

 

 

 

 

b. Tersedia untuk dijual

 

 

 

 

 

 

c. Dimiliki hingga jatuh tempo

 

 

 

 

 

 

d. Pinjaman yang diberikan dan piutang

154,001,943

 

 

 

 

 

Pembiayaan syariah

 

 

 

 

 

 

Penyertaan

1,954,346

 

 

 

 

 

Cadangan kerugian penurunan nilai aset keuangan -/-

4,701,641

 

 

 

 

 

a. Surat berharga

364,111

 

 

 

 

 

b. Kredit

3,902,013

 

 

 

 

 

c. Lainnya

435,517

 

 

 

 

 

Aset tidak berwujud

18,225

 

 

 

 

 

Akumulasi amortisasi aset tidak berwujud -/-

4,751

 

 

 

 

 

Aset tetap dan inventaris

6,728,964

 

 

 

 

 

Akumulasi penyusutan aset tetap dan inventaris -/-

3,373,944

 

 

 

 

 

Properti terbengkalai

18,178

 

 

 

 

 

Aset yang diambil alih

14,181

 

 

 

 

 

Rekening tunda

18,404

 

 

 

 

 

Aset antarkantor

19,358

 

 

 

 

 

a. Melakukan kegiatan operasional di Indonesia

19,358

 

 

 

 

 

b. Melakukan kegiatan operasional di luar Indonesia

 

 

 

 

 

 

Cadangan kerugian penurunan nilai aset lainnya -/-

 

 

 

 

 

 

Penyisihan penghapusan aset non produktif -/-

38,552

 

 

 

 

 

Sewa pembiayaan

 

 

 

 

 

 

Aset pajak tangguhan

771,785

 

 

 

 

 

Rupa-rupa aset

5,187,846

 

 

 

 

 

TOTAL ASET

323,349,321

 

 

 

 

 

KEWAJIBAN DAN MODAL

 

 

 

 

 

 

Giro

63,993,440

 

 

 

 

 

Tabungan

145,553,043

 

 

 

 

 

Simpanan berjangka

67,987,209

 

 

 

 

 

Dana investasi revenue sharing

 

 

 

 

 

 

Kewajiban kepada Bank Indonesia

11,356

 

 

 

 

 

Kewajiban kepada bank lain

2,896,663

 

 

 

 

 

Kewajiban spot dan derivatif

12,149

 

 

 

 

 

Kewajiban atas surat berharga yang dijual dengan janji dibeli kembali (repo)

 

 

 

 

 

 

Kewajiban akseptasi

2,550,557

 

 

 

 

 

Surat berharga yang diterbitkan

 

 

 

 

 

 

Pinjaman yang diterima

19,388

 

 

 

 

 

Setoran jaminan

138,698

 

 

 

 

 

Kewajiban antarkantor

4,810

 

 

 

 

 

a. Melakukan kegiatan operasional di Indonesia

4,810

 

 

 

 

 

b. Melakukan kegiatan operasional di luar Indonesia

 

 

 

 

 

 

Kewajiban pajak tangguhan

 

 

 

 

 

 

Penyisihan penghapusan transaksi rekening administratif

719,840

 

 

 

 

 

Rupa-rupa kewajiban

5,665,154

 

 

 

 

 

Dana investasi profit sharing

 

 

 

 

 

 

Modal pinjaman

 

 

 

 

 

 

Modal disetor

1,522,828

 

 

 

 

 

a. Modal dasar

5,500,000

 

 

 

 

 

b. Modal yang belum disetor -/-

3,959,062

 

 

 

 

 

c. Saham yang dibeli kembali (treasury stock) -/-

18,110

 

 

 

 

 

Tambahan modal disetor

4,055,578

 

 

 

 

 

a. Agio

3,105,458

 

 

 

 

 

b. Disagio -/-

 

 

 

 

 

 

c. Modal sumbangan

 

 

 

 

 

 

d. Penyesuaian akibat penjabaran laporan keuangan

199,094

 

 

 

 

 

e. Pendapatan (kerugian) komprehensif lainnya

744,113

 

 

 

 

 

f. Lainnya

6,913

 

 

 

 

 

g. Dana setoran modal

 

 

 

 

 

 

Selisih penilaian kembali aset tetap

 

 

 

 

 

 

Selisih kuasi reorganisasi

 

 

 

 

 

 

Selisih restrukturisasi entitas sepengendali

 

 

 

 

 

 

Cadangan

460,108

 

 

 

 

 

a. Cadangan umum

 

 

 

 

 

 

b. Cadangan tujuan

460,108

 

 

 

 

 

Laba/rugi

27,758,500

 

 

 

 

 

a. Tahun-tahun lalu

19,386,085

 

 

 

 

 

b. Tahun berjalan

8,372,415

 

 

 

 

 

TOTAL KEWAJIBAN DAN MODAL

323,349,321

 

 

 

 

 

 

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Laporan Laba Rugi dan Saldo Laba
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per  Desember 2010

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

 

Bank

 

 

 

 

12-2010

 

 

 

 

 

PENDAPATAN DAN BEBAN OPERASIONAL

 

 

 

 

 

 

A. Pendapatan dan Beban Bunga

 

 

 

 

 

 

    1. Pendapatan Bunga

20,557,909

 

 

 

 

 

        a. Rupiah

19,687,262

 

 

 

 

 

        b. Valuta Asing

870,647

 

 

 

 

 

    2. Beban Bunga

7,076,320

 

 

 

 

 

        a. Rupiah

6,923,651

 

 

 

 

 

        b. Valuta Asing

152,669

 

 

 

 

 

    Pendapatan (Beban) Bunga bersih

13,481,589

 

 

 

 

 

B. Pendapatan dan Beban Operasional selain Bunga

 

 

 

 

 

 

    1. Pendapatan Operasional Selain Bunga

8,258,682

 

 

 

 

 

        a. Peningkatan nilai wajar aset keuangan (mark to market)

4,617

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

418

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Spot dan derivatif

4,199

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        b. Penurunan nilai wajar kewajiban keuangan  (mark to market)

 

 

 

 

 

 

        c. Keuntungan penjualan aset keuangan

1,755,014

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

1,755,014

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        d. Keuntungan transaksi spot dan derivatif (realised)

1,029,265

 

 

 

 

 

        e. Dividen, keuntungan dari penyertaan dengan equity method,

4,502,230

 

 

 

 

 

            komisi/provisi/fee dan administrasi

 

 

 

 

 

 

         f. Koreksi atas cadangan kerugian penurunan nilai, penyisihan

548,097

 

 

 

 

 

            penghapusan aset non produktif, dan penyisihan penghapusan

 

 

 

 

 

 

            transaksi rekening administratif.

 

 

 

 

 

 

        g. Pendapatan lainnya

419,459

 

 

 

 

 

    2. Beban Operasional Selain Bunga

11,426,852

 

 

 

 

 

        a. Penurunan nilai wajar aset keuangan (mark to market)

18,426

 

 

 

 

 

            i. Surat berharga

14,432

 

 

 

 

 

            ii. Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Spot dan derivatif

3,994

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        b. Peningkatan nilai wajar kewajiban keuangan  (mark to market)

 

 

 

 

 

 

        c. Kerugian penjualan aset keuangan

5,457

 

 

 

 

 

            i.  Surat berharga

5,456

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

1

 

 

 

 

 

            iii. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        d. Kerugian transaksi spot dan derivatif (realised)

918,428

 

 

 

 

 

        e. Kerugian penurunan nilai aset keuangan (impairment)

134,042

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

 

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Pembiayaan syariah

 

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

134,042

 

 

 

 

 

         f. Penyisihan penghapusan transaksi rekening administratif

657,288

 

 

 

 

 

        g. Penyisihan kerugian risiko operasional

 

 

 

 

 

 

        h. Kerugian terkait risiko operasional

7,782

 

 

 

 

 

         i. Kerugian dari penyertaan dengan equity method,

622

 

 

 

 

 

            komisi/provisi/fee dan administrasi

 

 

 

 

 

 

         j. Kerugian penurunan nilai aset lainnya (non keuangan)

 

 

 

 

 

 

         k. Penyisihan penghapusan aset non produktif

860

 

 

 

 

 

         l. Beban tenaga kerja

4,204,951

 

 

 

 

 

       m. Beban promosi

605,111

 

 

 

 

 

        n. Beban lainnya

4,873,885

 

 

 

 

 

        Pendapatan (Beban) Operasional Selain Bunga Bersih

(3,168,170)

 

 

 

 

 

        LABA (RUGI) OPERASIONAL

10,313,419

 

 

 

 

 

PENDAPATAN (BEBAN) NON OPERASIONAL

 

 

 

 

 

 

1. Keuntungan (kerugian) penjualan aset tetap dan inventaris

6,369

 

 

 

 

 

2. Keuntungan (kerugian) penjabaran transaksi valuta asing

58,468

 

 

 

 

 

3. Pendapatan (beban) non operasional lainnya

116,967

 

 

 

 

 

    LABA (RUGI) NON OPERASIONAL

181,804

 

 

 

 

 

    LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

10,495,223

 

 

 

 

 

1. Transfer laba (rugi) ke kantor Pusat

 

 

 

 

 

 

2. Pajak Penghasilan

2,122,808

 

 

 

 

 

    a. Taksiran pajak tahun berjalan

1,966,553

 

 

 

 

 

    b. Pendapatan (beban) pajak tangguhan

(156,255)

 

 

 

 

 

LABA (RUGI) BERSIH

8,372,415

 

 

 

 

 

 

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Perhitungan Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM)
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per Desember 2010

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

12-2010

 

 

 

 

 

I.   KOMPONEN MODAL

 

 

 

 

 

 

     A.  Modal Inti

26,255,001

 

 

 

 

 

          1. Modal Disetor

1,522,828

 

 

 

 

 

          2. Cadangan Tambahan Modal

25,696,509

 

 

 

 

 

          3. Modal Inovatif

 

 

 

 

 

 

          4. Faktor Pengurang Modal Inti

(964,336)

 

 

 

 

 

          5. Kepentingan Minoritas

 

 

 

 

 

 

     B.  Modal Pelengkap

1,825,426

 

 

 

 

 

          1. Level Atas (Upper Tier 2)

2,789,761

 

 

 

 

 

          2. Level Bawah (Lower Tier 2) maksimum 50% Modal Inti

 

 

 

 

 

 

          3. Faktor Pengurang Modal Pelengkap

(964,335)

 

 

 

 

 

     C.  Faktor Pengurang Modal Inti dan Modal Pelengkap

 

 

 

 

 

 

          Eksposur Sekuritisasi

 

 

 

 

 

 

      D. Modal Pelengkap Tambahan Yang Memenuhi Persyaratan (Tier 3)

 

 

 

 

 

 

      E. Modal Pelengkap Tambahan yang Dialokasikan untuk Mengantisipasi Risiko pasar

 

 

 

 

 

 

II.   TOTAL MODAL INTI DAN MODAL PELENGKAP (A+B-C)

28,080,427

 

 

 

 

 

III.  TOTAL MODAL INTI, MODAL PELENGKAP,DAN MODAL PELENGKAP TAMBAHAN YANG

28,080,427

 

 

 

 

 

      DIALOKASIKAN UTK MENGANTISIPASI RISIKO PASAR (A+B-C+E)

 

 

 

 

 

 

IV.  ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO KREDIT

184,921,197

 

 

 

 

 

V.   ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO OPERASIONAL

19,983,802

 

 

 

 

 

VI.  ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO PASAR

277,084

 

 

 

 

 

VII. RASIO KEWAJIBAN PENYEDIAAN MODAL MINIMUM UNTUK RISIKO KREDIT DAN

13.7

 

 

 

 

 

      RISIKO OPERASIONAL [II:(IV+V)]

 

 

 

 

 

 

VIII.RASIO KEWAJIBAN PENYEDIAAN MODAL MINIMUM UNTUK RISIKO KREDIT, RISIKO

13.69

 

 

 

 

 

      OPERASIONAL, DAN RISIKO PASAR [III : (IV + V + VI)]

 

 

 

 

 

 

 

Keterangan Bank Pelapor:

 

1) Susunan pengurus Bank berdasarkan Akta Pernyataan Keputusan Rapat No. 181, tanggal 18 September 2009, dibuat oleh Notaris Dr. Irawan Soerodjo, S.H., MSi. *) Sesuai dengan surat Bank Indonesia No. 12/21/DPB3/TPB3-7 tanggal 25 Februari 2010, Ultimate shareholders FarIndo Investments (Mauritius) Ltd (“FarIndo”) adalah Sdr. Robert Budi Hartono dan Sdr. Bambang Hartono. **) Pada komposisi saham yang dimiliki masyarakat, sebesar 2,45% dimiliki oleh pihak yang terafiliasi dengan Ultimate Shareholders; sebesar 0,02% dimiliki oleh Robert Budi Hartono dan sebesar 0,02% dimiliki oleh Bambang Hartono. #) Juga adalah Komisaris Independen. ##) Merangkap Direktur Kepatuhan.

 

 

Sumber data :  

Berdasarkan Laporan Bulanan Bank Umum (LBU) yang disampaikan Bank kepada Bank Indonesia

Keterangan :  

1.

Format Laporan ini sesuai dengan format dalam Surat Edaran Bank Indonesia No.12/11/DPNP tanggal 31 Maret 2010 Tentang Perubahan Kedua atas SE BI No.3/30/DPNP tanggal 14 Desember 2001 perihal Laporan Keuangan Publikasi Triwulanan dan Bulanan Bank Umum serta Laporan Tertentu yang Disampaikan kepada Bank Indonesia.

 

2.

Bank Indonesia tidak bertanggung jawab terhadap kebenaran isi laporan. Kebenaran isi laporan tersebut sepenuhnya merupakan tanggungjawab bank.

 

3.

Apabila ada pertanyaan mengenai isi laporan dapat menghubungi alamat/nomor telepon Bank yang bersangkutan sebagaimana tercantum di atas.

 

 

 

 

 

 

 

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Neraca
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per  Desember 2011

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

 

Bank

 

 

 

 

12-2011

 

 

 

 

 

ASET

 

 

 

 

 

 

Kas

10,343,649

 

 

 

 

 

Penempatan pada Bank Indonesia

69,564,377

 

 

 

 

 

Penempatan pada bank lain

7,401,088

 

 

 

 

 

Tagihan spot dan derivatif

69,826

 

 

 

 

 

Surat berharga

55,585,202

 

 

 

 

 

a. Diukur pada nilai wajar melalui laporan laba/rugi

2,426,421

 

 

 

 

 

b. Tersedia untuk dijual

25,002,413

 

 

 

 

 

c. Dimiliki hingga jatuh tempo

26,900,301

 

 

 

 

 

d. Pinjaman yang diberikan dan piutang

1,256,067

 

 

 

 

 

Surat berharga yang dijual dengan janji dibeli kembali (repo)

 

 

 

 

 

 

Tagihan atas surat berharga yang dibeli dengan janji dijual kembali (reverse repo)

21,201,164

 

 

 

 

 

Tagihan akseptasi

5,592,711

 

 

 

 

 

Kredit

202,268,609

 

 

 

 

 

a. Diukur pada nilai wajar melalui laporan laba/rugi

 

 

 

 

 

 

b. Tersedia untuk dijual

 

 

 

 

 

 

c. Dimiliki hingga jatuh tempo

 

 

 

 

 

 

d. Pinjaman yang diberikan dan piutang

202,268,609

 

 

 

 

 

Pembiayaan syariah

 

 

 

 

 

 

Penyertaan

2,392,949

 

 

 

 

 

Cadangan kerugian penurunan nilai aset keuangan -/-

4,594,433

 

 

 

 

 

a. Surat berharga

504,347

 

 

 

 

 

b. Kredit

3,814,377

 

 

 

 

 

c. Lainnya

275,709

 

 

 

 

 

Aset tidak berwujud

35,268

 

 

 

 

 

Akumulasi amortisasi aset tidak berwujud -/-

15,727

 

 

 

 

 

Aset tetap dan inventaris

7,708,758

 

 

 

 

 

Akumulasi penyusutan aset tetap dan inventaris -/-

3,620,293

 

 

 

 

 

Aset Non Produktif

94,623

 

 

 

 

 

a. Properti terbengkalai

16,841

 

 

 

 

 

b. Aset yang diambil alih

60,613

 

 

 

 

 

c. Rekening tunda

16,253

 

 

 

 

 

d. Aset antarkantor 2)

916

 

 

 

 

 

    i. Melakukan kegiatan operasional di Indonesia

916

 

 

 

 

 

    ii. Melakukan kegiatan operasional di luar Indonesia

 

 

 

 

 

 

Cadangan kerugian penurunan nilai aset non keuangan -/-

 

 

 

 

 

 

Sewa pembiayaan

 

 

 

 

 

 

Aset pajak tangguhan

715,851

 

 

 

 

 

Aset Lainnya

3,908,106

 

 

 

 

 

TOTAL ASET

378,651,728

 

 

 

 

 

LIABILITAS DAN EKUITAS

 

 

 

 

 

 

LIABILITAS

 

 

 

 

 

 

Giro

76,049,502

 

 

 

 

 

Tabungan

172,989,629

 

 

 

 

 

Simpanan berjangka

74,418,152

 

 

 

 

 

Dana investasi revenue sharing

 

 

 

 

 

 

Pinjaman dari Bank Indonesia

7,028

 

 

 

 

 

Pinjaman dari bank lain

3,451,635

 

 

 

 

 

Liabilitas spot dan derivatif

44,393

 

 

 

 

 

Utang atas surat berharga yang dijual dengan janji dibeli kembali (repo)

 

 

 

 

 

 

Utang akseptasi

4,043,322

 

 

 

 

 

Surat berharga yang diterbitkan

 

 

 

 

 

 

Pinjaman yang diterima

250,481

 

 

 

 

 

Setoran jaminan

101,376

 

 

 

 

 

Liabilitas antar kantor 2)

5,122

 

 

 

 

 

a. Melakukan kegiatan operasional di Indonesia

5,122

 

 

 

 

 

b. Melakukan kegiatan operasional di luar Indonesia

 

 

 

 

 

 

Liabilitas pajak tangguhan

 

 

 

 

 

 

Liabilitas lainnya

5,326,097

 

 

 

 

 

Dana investasi profit sharing

 

 

 

 

 

 

TOTAL LIABILITAS

336,686,737

 

 

 

 

 

EKUITAS

 

 

 

 

 

 

Modal disetor

1,522,828

 

 

 

 

 

a. Modal dasar

5,500,000

 

 

 

 

 

b. Modal yang belum disetor -/-

3,959,062

 

 

 

 

 

c. Saham yang dibeli kembali (treasury stock) -/-

18,110

 

 

 

 

 

Tambahan modal disetor

3,105,458

 

 

 

 

 

a. Agio

3,105,458

 

 

 

 

 

b. Disagio -/-

 

 

 

 

 

 

c. Modal sumbangan

 

 

 

 

 

 

d. Dana setoran modal

 

 

 

 

 

 

e. Lainnya

 

 

 

 

 

 

Pendapatan (kerugian) komprehensif lainnya

907,631

 

 

 

 

 

a. Penyesuaian akibat penjabaran laporan keuangan dalam mata uang asing

200,648

 

 

 

 

 

b. Selisih penilaian kembali aset tetap

 

 

 

 

 

 

c. Lainnya

706,983

 

 

 

 

 

Selisih kuasi reorganisasi

 

 

 

 

 

 

Selisih restrukturisasi entitas sepengendali

(109,446)

 

 

 

 

 

Modal pinjaman

 

 

 

 

 

 

Cadangan

544,901

 

 

 

 

 

a. Cadangan umum

 

 

 

 

 

 

b. Cadangan tujuan

544,901

 

 

 

 

 

Laba/rugi

35,993,619

 

 

 

 

 

a. Tahun-tahun lalu

25,786,458

 

 

 

 

 

b. Tahun berjalan

10,207,161

 

 

 

 

 

TOTAL EKUITAS

41,964,991

 

 

 

 

 

TOTAL LIABILITAS DAN EKUITAS

378,651,728

 

 

 

 

 

 

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Laporan Laba Rugi dan Saldo Laba
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per  Desember 2011

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

 

Bank

 

 

 

 

12-2011

 

 

 

 

 

PENDAPATAN DAN BEBAN OPERASIONAL

 

 

 

 

 

 

A. Pendapatan dan Beban Bunga

 

 

 

 

 

 

    1. Pendapatan Bunga

24,414,523

 

 

 

 

 

        a. Rupiah

23,480,190

 

 

 

 

 

        b. Valuta Asing

934,333

 

 

 

 

 

    2. Beban Bunga

7,543,012

 

 

 

 

 

        a. Rupiah

7,464,934

 

 

 

 

 

        b. Valuta Asing

78,078

 

 

 

 

 

    Pendapatan (Beban) Bunga bersih

16,871,511

 

 

 

 

 

B. Pendapatan dan Beban Operasional selain Bunga

 

 

 

 

 

 

    1. Pendapatan Operasional Selain Bunga

7,995,652

 

 

 

 

 

        a. Peningkatan nilai wajar aset keuangan (mark to market)

118,259

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

66,356

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Spot dan derivatif

51,903

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        b. Penurunan nilai wajar liabilitas keuangan  (mark to market)

 

 

 

 

 

 

        c. Keuntungan penjualan aset keuangan

609,072

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

412,755

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

196,317

 

 

 

 

 

            iii. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        d. Keuntungan transaksi spot dan derivatif (realised)

1,903,202

 

 

 

 

 

        e. Keuntungan dari penyertaan dengan equity method

596,795

 

 

 

 

 

        f. Dividen

224

 

 

 

 

 

        g. Komisi/provisi/fee dan administrasi

4,540,810

 

 

 

 

 

        h. Pemulihan atas cadangan kerugian penurunan nilai

6,754

 

 

 

 

 

        i. Pendapatan lainnya

220,536

 

 

 

 

 

    2. Beban Operasional Selain Bunga

12,519,700

 

 

 

 

 

        a. Penurunan nilai wajar aset keuangan (mark to market)

38,588

 

 

 

 

 

            i. Surat berharga

491

 

 

 

 

 

            ii. Kredit

 

 

 

 

 

 

            iii. Spot dan derivatif

38,097

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        b. Peningkatan nilai wajar kewajiban keuangan  (mark to market)

 

 

 

 

 

 

        c. Kerugian penjualan aset keuangan

40,355

 

 

 

 

 

            i.  Surat berharga

38,626

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

1,729

 

 

 

 

 

            iii. Aset keuangan lainnya

 

 

 

 

 

 

        d. Kerugian transaksi spot dan derivatif (realised)

1,383,580

 

 

 

 

 

        e. Kerugian penurunan nilai aset keuangan (impairment)

596,558

 

 

 

 

 

            i.   Surat berharga

173,770

 

 

 

 

 

            ii.  Kredit

416,217

 

 

 

 

 

            iii. Pembiayaan syariah

 

 

 

 

 

 

            iv. Aset keuangan lainnya

6,571

 

 

 

 

 

        f. Kerugian terkait risiko operasional

4,699

 

 

 

 

 

        g.  Kerugian dari penyertaan dengan equity method

 

 

 

 

 

 

        h. Komisi/provisi/fee dan administrasi

1,039

 

 

 

 

 

        i. Kerugian penurunan nilai aset lainnya (non keuangan)

65

 

 

 

 

 

        j. Beban tenaga kerja

4,820,533

 

 

 

 

 

        k. Beban promosi

686,726

 

 

 

 

 

        l. Beban lainnya

4,947,557

 

 

 

 

 

        Pendapatan (Beban) Operasional Selain Bunga Bersih

(4,524,048)

 

 

 

 

 

        LABA (RUGI) OPERASIONAL

12,347,463

 

 

 

 

 

PENDAPATAN (BEBAN) NON OPERASIONAL

 

 

 

 

 

 

1. Keuntungan (kerugian) penjualan aset tetap dan inventaris

7,093

 

 

 

 

 

2. Keuntungan (kerugian) penjabaran transaksi valuta asing

80,407

 

 

 

 

 

3. Pendapatan (beban) non operasional lainnya

162,417

 

 

 

 

 

    LABA (RUGI) NON OPERASIONAL

249,917

 

 

 

 

 

    LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

12,597,380

 

 

 

 

 

4. Pajak Penghasilan

2,390,219

 

 

 

 

 

    a. Taksiran pajak tahun berjalan

2,342,581

 

 

 

 

 

    b. Pendapatan (beban) pajak tangguhan

(47,638)

 

 

 

 

 

LABA (RUGI) BERSIH

10,207,161

 

 

 

 

 

TRANSFER LABA (RUGI) KE KANTOR PUSAT **)

 

 

 

 

 

 

 

Laporan Keuangan Publikasi Bulanan
Perhitungan Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM)
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk.
JL.MH. Thamrin No.1 Menara BCA, Grand Indonesia Jakarta 10310
Telp. (021) 23588000

per Desember 2011

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

12-2011

 

 

 

 

 

I.   KOMPONEN MODAL

 

 

 

 

 

 

     A.  Modal Inti

33,028,918

 

 

 

 

 

          1. Modal Disetor

1,522,828

 

 

 

 

 

          2. Cadangan Tambahan Modal

32,633,371

 

 

 

 

 

          3. Modal Inovatif

 

 

 

 

 

 

          4. Faktor Pengurang Modal Inti

1,127,281

 

 

 

 

 

          5. Kepentingan Non Pengendali

 

 

 

 

 

 

     B.  Modal Pelengkap

2,343,773

 

 

 

 

 

          1. Level Atas (Upper Tier 2)

3,471,054

 

 

 

 

 

          2. Level Bawah (Lower Tier 2) maksimum 50% Modal Inti

 

 

 

 

 

 

          3. Faktor Pengurang Modal Pelengkap

1,127,281

 

 

 

 

 

     C.  Faktor Pengurang Modal Inti dan Modal Pelengkap

 

 

 

 

 

 

          Eksposur Sekuritisasi

 

 

 

 

 

 

      D. Modal Pelengkap Tambahan Yang Memenuhi Persyaratan (Tier 3)

 

 

 

 

 

 

      E. Modal Pelengkap Tambahan yang Dialokasikan untuk Mengantisipasi Risiko pasar

 

 

 

 

 

 

II.   TOTAL MODAL INTI DAN MODAL PELENGKAP (A+B-C)

35,372,691

 

 

 

 

 

III.  TOTAL MODAL INTI, MODAL PELENGKAP,DAN MODAL PELENGKAP TAMBAHAN YANG

35,372,691

 

 

 

 

 

      DIALOKASIKAN UTK MENGANTISIPASI RISIKO PASAR (A+B-C+E)

 

 

 

 

 

 

IV.  ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO KREDIT

239,443,481

 

 

 

 

 

V.   ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO OPERASIONAL

34,878,052

 

 

 

 

 

VI.  ASET TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) UNTUK RISIKO PASAR

391,787

 

 

 

 

 

VII. RASIO KEWAJIBAN PENYEDIAAN MODAL MINIMUM UNTUK RISIKO KREDIT DAN

12.89

 

 

 

 

 

      RISIKO OPERASIONAL [II:(IV+V)]

 

 

 

 

 

 

VIII.RASIO KEWAJIBAN PENYEDIAAN MODAL MINIMUM UNTUK RISIKO KREDIT, RISIKO

12.88

 

 

 

 

 

      OPERASIONAL, DAN RISIKO PASAR [III : (IV + V + VI)]

 

 

 

 

 

 

 

Sumber data :  

Berdasarkan Laporan Bulanan Bank Umum (LBU) yang disampaikan Bank kepada Bank Indonesia

Keterangan :  

1.

Format Laporan ini sesuai dengan format dalam Surat Edaran Bank Indonesia No.12/11/DPNP tanggal 31 Maret 2010 Tentang Perubahan Kedua atas SE BI No.3/30/DPNP tanggal 14 Desember 2001 perihal Laporan Keuangan Publikasi Triwulanan dan Bulanan Bank Umum serta Laporan Tertentu yang Disampaikan kepada Bank Indonesia.

 

2.

Bank Indonesia tidak bertanggung jawab terhadap kebenaran isi laporan. Kebenaran isi laporan tersebut sepenuhnya merupakan tanggungjawab bank.

 

3.

Apabila ada pertanyaan mengenai isi laporan dapat menghubungi alamat/nomor telepon Bank yang bersangkutan sebagaimana tercantum di atas.

pengertian laporan keuangan

PENGERTIAN LAPORAN KEUANGAN

Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut. Laporan keuangan adalah bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi :

Unsur yang berkaitan secara langsung dengan pengukuran posisi keuangan adalah aktiva, kewajiban,dan ekuitas. Sedangkan unsur yang berkaitan dengan pengukuran kinereja dalam laporan laba rugi adalah penghasilan dan beban. Laporan posisi keuangan biasanya mencerminkan berbagai unsur laporan laba rugi dan perubahan dalam berbagai unsur neraca.

Manfaat dan Etika dari Sistem Informasi

PENDAHULUAN

Di era yang sudah komputerisasi kita perlu tahu apa manfaat dan etika dari Sistem informasi. Sebelum saya membahas manfaat dan etika dari system informasi, saya ingin menjelaskan apa yang dimaksud dengan system informasi.

Sistem informasi adalah satu system yang berbasis computer yang menyediakan informasi bagi pemakainya termasuk dalam suatu organisasi. Sedangkan system informasi manajemen adalah system yang menyediakan informasi yang digunakan untuk mendukung operasi, manajemen serta pengambilan keputusan sebuah organisasi. SIM juga dikenal dengan ungkapan lainnya seperti “Sistem Informasi”, “Sistem Pemrosesan Informasi”, “Sistem Informasi dan Pengambil Keputusan”.

PEMBAHASAN

  1. A. MANFAAT SISTEM INFORMASI
    1. 1. Memberikan informasi yang sudah terjamin kebenarannya
    2. 2. Lebih Efisien
    3. 3. Meningkatkan kemampuan dalam mengambil keputusan
    4. 4. Meningkatkan kualitas informasi
    5. 5. Lebih terjamin ke amanannya
  1. B. MANFAAT SIM DALAM ORGANISASI

Pengembangan SIM memerlukan sejumlah orang yang berketerampilan tinggi dan berpengalaman lama dan memerukan partisipasi dari para manajer organisasi. SIM yang baik adalah SIM yang mampu menyeimbangkan biaya dan manfaat yang akan diperoleh artinya SIM yang mampu menyeimbangkan biaya dan manfaat yang akan diperoleh artina SIM akan menghemat biaya, meningkatkan pendapatan serta tak terukur yang muncul dari informasi yang sangat bermanfaat.

  1. C. ETIKA SISTEM INFORMASI
    1. Privasi : hak seseorang untuk memberikan atau tidak informasi yang akan diakses
    2. Akurasi : data yang diberikan harus tepat
    3. Propertis : perlindungan terhadap hak cipta
    4. 4. Akses : memberikan akses kepada semua kalangan
    5. D. PERANAN SISTEM INFORMASI DALAM BISNIS

Sistem informasi mempunyai 3 tugas utama dalam sebuah organisasi, yaitu :

  1. Mendukung kegiatan-kegiatan usaha/operasional
  2. Mendukung pengambilan keputsan manajemen
  3. Mendukung persaingan keuntungan strategis
  4. E. MANFAAT STRATEGIS UNTUK SISTEM INFORMASI

Manfaat system informasi manajemen, dapat menolong perusahaan untuk :

  1. Meningkatkan Efisiensi Operasional

Investasi di dalam teknologi sistem informasi dapat menolong operasi perusahaan menjadi lebih efisien. Efisiensi operasional membuat perusahaan dapat menjalankan strategi keunggulan biaya low-cost leadership. Dengan menanamkan investasi pada teknologi sistem informasi, perusahaan juga dapat menanamkan rintangan untuk memasuki industri tersebut (barriers to entry)dengan jalan meningkatkan besarnya investasi atau kerumitan teknologi yang diperlukan untuk memasuki persaingan pasar. Selain itu, cara lain yang dapat ditempuh adalah mengikat (lock in) konsumen dan pemasok dengan cara membangun hubungan baru yang lebih bernilai dengan mereka.

  1. Memperkenalkan Inovasi Dalam Bisnis

Penggunaan ATM. automated teller machine dalam perbankan merupakan contoh yang baik dari inovasi teknologi sistem informasi. Dengan adanya ATM, bank-bank besar dapat memperoleh keuntungan strategis melebihi pesaing mereka yang berlangsung beberapa tahun. Penekanan utama dalam sistem informasi strategis adalah membangun biaya pertukaran (switching costs) ke dalam hubungan antara perusahaan dengan konsumen atau pemasoknya. Sebuah contoh yang bagus dari hal ini adalah sistem reservasi penerbangan terkomputerisasi yang ditawarkan kepada agen perjalanan oleh perusahaan penerbangan besar. Bila sebuah agen perjalanan telah menjalankan sistem reservasi terkomputerisasi tersebut, maka mereka akan segan untuk menggunakan sistem reservasi dari penerbangan lain.

  1. Membangun Sumber-sumber Informasi Strategis

Teknologi sistem informasi memampukan perusahaan untuk membangun sumber informasi strategis sehingga mendapat kesempatan dalam keuntungan strategis. Hal ini berarti memperoleh perangkat keras dan perangkat lunak, mengembangkan jaringan telekomunikasi, menyewa spesialis sistem informasi, dan melatih end users. Sistem informasi memungkinkan perusahaan untuk membuat basis informasi strategis (strategic information base) yang dapat menyediakan informasi untuk mendukung strategi bersaing perusahaan. Informasi ini merupakan aset yang sangat berharga dalam meningkatkan operasi yang efisien dan manajemen yang efektif dari perusahaan. Sebagai contoh, banyak usaha yang menggunakan informasi berbasis komputer tentang konsumen mereka untuk membantu merancang kampanye pemasaran untuk menjual produk baru kepada konsumen. Fungsi dari sistem informasi tidak lagi hanya memproses transaksi, penyedia informasi, atau alat untuk pengambilan keputusan. Sekarang sistem informasi dapat berfungsi untuk menolong end usermanajerial membangun senjata yang menggunakan teknologi sistem informasi untuk menghadapi tantangan dari persaingan yang ketat. Penggunaan yang efektif dari sistem informasi strategis menyajikan end users manajerial dengan tantangan manajerial yang besar

SUMBER-SUMBER

http://lizanda.wordpress.com/2008/05/10/13/

http://darkelf89.wordpress.com/2010/10/12/manfaat-dan-etika-sistem-informasi/

MAKALAH SISTEM INFORMASI, ORGANISASI, MANAJEMEN DAN STRATEGI

MAKALAH SISTEM INFORMASI, ORGANISASI, MANAJEMEN DAN STRATEGI, Organisasi adalah struktur sosial resmi stabil yang memiliki sumber-sumber berasal dari lingkungan dan memproses sumber-sumber itu agar menghasilkan output.
Definisi behavioral organisasi adalah kumpulan hak, hak khusus, kewajiban, dan tanggung jawab yang harus dengan cermat diseimbangkan selama periode waktu tertentu melalui konflik dan resolusi konflik.

Fitur fitur Umum Organisasi
Organisasi adalah birokrasi yang memiliki fitur-fitur “struktural” tertentu. Birokrasi yaitu organisasi formal yang memiliki pembagian yang jelas mengenai tenaga kerja, prosedur, dan aturan abstrak, dan pengambilan keputusan yang bersifat netral yang menggunakan kualifikasi teknis dan profesionalisme sebagai dasar kenaikan pangkat karyawan.
Karakteristik struktural semua organisasi :

1. pembagian tenaga kerja secara jelas
2. hierarki
3. prosedur dan aturan yang eksplisit
4. keputusan-keputusan yang bersifat netral
5. dasar kualifikasi teknis untuk posisi jabatan
6. efisiensi organisasi maksimum

Rutinitas Dan Proses Bisnis
Organisasi memiliki kegiatan menyerap sumberdaya , mengolah serta memproduksi. rutinitas, merupakan SOP (Standar Operating Procedures) yang biasanya terdiri dari aturan, prosedur serta praktik yang telah dikembangkan untuk memenuhi keadaan yang diharapkan. Proses bisnis, merupakan sekumpulan dari rutinitas. Dengan mengamati proses bisnis kita akan dapat melihat/memahami bagaimana bisnis dalam perusahaan bekerja.

System informasi terkait dengan politik organisasi karena mempengaruhi akses ke sumber utama, yaitu informasi. System informasi berpotensi mengubah struktur, budaya, politik, dan kerja organisasi. Alasan paling umum dari kegagalan proyek-proyek besar mengarah kepada hambatan perubahan politikal dan organisasional.

Prosedur standar pengoperasian, aturan-aturan, prosedur dan praktik-praktik yang seksama yang dikembangkan oleh organisasi untuk dapat mencakup semua situasi yang mungkin dihadapi.

Politik organisasi, perbedaan-perbedaan ini menjadi persoalan bagi manajer dan karyawan, dan hasilnya adalah pergolakan politik, persaingan, dan konflik di dalam organisasi. Hambatan politik adalah salah satu dari sekian banyak kesulitan terbesar untuk membawa perubahan organisasi, khususnya perkembangan sistem informasi yang baru.

Kultur organisasi adalah kumpulan asumsi fundamental seperti itu mengenai produk apa yang harus dihasilkan organisasi, bagaimana prosesnya, di mana, dan untuk siapa.
Blog dengan ID 26250 Tidak ada

Fitur fitur Khusus Organisasi
Fitur-fitur khusus organisasi meliputi struktur, sasaran, konstituensi, gaya kepemimpinan, tugas-tugas, dan lingkungan sekitar yang berbeda.

A. Tipe Organisasi

Struktur pengusaha, struktur sederhana dan dikelola oleh pengusaha yang bertindak sebagai direktur pelaksana tunggal. Contoh bisnis kecil baru.

Birokrasi mesin, birokrasi besar yang ada di lingkungan yang lambat berubah, menghasilkancommon Organisasi, semua organisasi memiliki beberapa fitur “struktural” serupa.
Birokrasi divisional, kombinasi dari bergam birokrasi mesin, masing-masing menghasilkan produk dan layanan yang berbeda, semuadikendalikan dari kantor pusat. Contohnya Perusahaan-perusahaan Fortune 500.

Birokrasi professional, organisasi berbasis pengetahuan di mana bentuk barrang-barang produksi dan jasa tergantung pada keahlian dan pengetahuan para professional. Contohnya perusahaan hukum, rumah sakitadhokrasi, organisasi ‘satuan tugas’ yang harus merespon lingkungan yang berubah dengan pesat. Misalnya perusahaan konsulatan.

B. Lingkungan

Organisasi dan lingkungan memiliki hubungan timbal balik. Pada satu sisi, organisasi terbuka dan bergantung pada lingkungan social dan fisik disekitarnya. Di sisi lain, organisasi bias mempengaruhi lingkungannya. Perbedaan-perbedaan lain diantara organisasi antara lain :

Sasaran utama yang hendak dicapai dan tipe kekuatan yang digunakan untuk mencapainya. Ada yang menggunakan sasaran koersif (penjara) dan sasaran praktis (bisnis). Ada juga yang menggunakan sasaran normative (universitas).

Organisasai melayani kelompok dan memiliki wilayah yang beragam, sebagian memberi keuntungan bagi anggotanya, sebagian lagi memberikan keuntungan kepada klien, pemegang saham atau publiknya.

Sifat kepemimpinan dari tiap-tiap organisasi sangat berbeda satu sama lain. Satu organisasi mungkin cenderung demokratis atau otoriter daripada lainnya.

Tugas-tugas yang dijalankan dan teknologi yang digunakan. Sebagian organisasi menjalankan tugas-tugas rutin utama yang bias dikurangi menjadi aturan-aturan formal yang memerlukan sedikit keputusan, sementara yang lainnya memiliki tugas utama nonrutin.

PERUBAHAN SISTEM INFORMASI DALAM ORGANISASI

(a) Infrastruktur Teknologi Informasi dan Layanan Teknologi Informasi
Salah satu cara agar organisasi bisa mempengaruhi bagaimana teknologi informasi digunakan yaitu melalui keputusan-keputusan mengenai konfigurasi teknis dan organisasional dari system, siapa yang akan mendesain, membangun dan memelihara infrastruktur IT organisasi. Uniot yang bertanggung jawab memelihara layanan teknologi (hardware, software, data storage, dan network) disebut departemen system informasi.

Departemen system informasi terdiri dari para ahli, seperti programmer, analis system. Pemimpin proyek, dan manajer system informasi. Programmer adalah ahli teknis terlatih yang membuat instruksi perangkata lunak pada computer. Analis system bertugas menyususn hubungan antar kelompok system informasi dan kelompok-kelompok lain dalam organisasi. Manajer system informasi adalah pemimpin dari beragam ahli pada departemen system informasi.

Selain itu ada juga Chief information officer (CIO) dan end-user. CIO tergolong manajer senior yang bertugas mengepalai fungsi system informasi di dalam perusahaan. Sedangkan end-user adalah perwakilan di luar kelompok system informasi sebagai objek sasaran pengembangan aplikasi.

(b) Bagaimana system informasi mempengaruhi organisasi

Teori ekonomi.

* IT mengganti biaya modal dan biaya informasi
* Teknologi system informasi merupakan factor produksi seperti halnya modal dan tenaga kerja
* Teori biaya transaksi menyatakan bahwa perusahaan berusaha mengurangi biaya transaksi.
* IT membantu perusahaan menekan biaya transaksi. Jika biaya transaksi menurun, jumlah karyawan juga mengecil karena semakin murah dan mudah bagi perusahaan untuk membuat kontrak pembelian barang-barang dan jasa di pasar disbanding membuat sendiri produk dan jasanya.
* Teori agensi mengatakan perusahaan memiliki ikatan kontrak di antara bagian-bagian yang harus diawasi dan dikelola.
* IT bias mengurangi biaya agensi, memungkinkan perusahaan untuk tumbuh tanpa menambah biaya pengawasan, dan tanpa menambah tenaga kerja.

Teori Behavioral

* IT membuat organisasi lebih ramping.
* IT mampu mengubah hierarki pengambilan keputusan dengan menekan biaya informasi
* memperluas distribusi informasi
* mempercepat proses pengambilan keputusan
* memfasilitasi pekerja tingkat-bawah untuk membuat keputusan tanpa pengawasan dan meningkatkan efisiensi manajemen
* Rentang pengendalian perusahaan juga akan meningkat

Pada organisasi postindustri, otoritas meningkat bergantung pada pengetahuan dan kompetensi. Jadi, bentuk menjadi ramping karena para pekerja professional cenderung berciri self-managing; dan pengambilan keputusan menjadi lebih terdessentralisasi sementara pengetahuan dan informasi semakin tersebar secara luas.

Teknologi informasi mendorong jaringan task force organisasi dimana kelompok-kelompok professional bertemu baik langsung maupun melalui media elektronik untuk menyelesaikan pekerjaan tertentu. Hal ini mengarah pada organisasi virtual, yaitu organisasi yang memanfaatkan jaringan untuk menghubungkan orang, asset, dan gagasan dalam menciptakan dan mendistribusikan produk dan layanan tanpa terbatasi oleh batasan-batsan tradisional organisasi atau lokasi fisik.

System informasi terkait dengan politik organisasi karena mempengaruhi akses ke sumber utama, yaitu informasi. System informasi berpotensi mengubah struktur, budaya, politik, dan kerja organisasi. Alasan paling umum dari kegagalan proyek-proyek besar mengarah kepada hambatan perubahan politikal dan organisasional.
(c) Internet dan Organisasi
Internet meningkatkan aksesbilitas, penyimpanan, dan distribusi informasi dan pengetahuan untuk organisasi. Internet mampu secara dramatis menekan biaya transaksi dan agensi. Bisnis secara cepat membangun kembali sebagian proses bisnis intinya melalui teknologi internet dan menjadikan teknologi ini sebagai komponen pokok bagi infrastruktur teknologi informasi. Jika jaringan lebih dimanfaatkan secara efisien, hasilnya berupa proses bisnis lebih mudah dilakukan, karyawan yang dibutuhkan lebih sedikit, dan organisasi menjadi lebih ramping daripada waktu lalu.

MANAJER, PENGAMBILAN KEPUTUSAN, DAN SISTEM INFORMASI

Peran manajer dalam organisasi
Tanggung jawab seorang manajer meliputi pengambilan keputusan, membuat laporan, menghadiri pertemuan, mengatur perayaan-perayaan. Untuk lebih memahami fungsi-fungsi manajerial dan perannya kita bias meneliti mdel-model klasik dan kontemporer dari perilaku manajerial.

Model klasik manajemen, deskripsi tradisional dari manajemen yang berfokus pada fungsi-fungsi formal dari manajemen yaitu perencanaan, pengorganisasian, koordinasi, pengambilan keputusan, dan pengendalian. Model behavioral mendeskripsikan manajemen berdasar observasi dari apa yang sesungguhnya dilakukan oleh manajer dalam pekerjaan.

Peran manajerial adalah aktivitas yang harus dijalankan manajer dalam esbuah organisasi. Dikategorikan menjadi: interpersonal, informasional, dan desicional. Peran interpersonal ditujukan untuk peran manajerial di mana manajer bertindak sebagai figure kepala dan pemimpin organisasi. Peran informasional lebih mengacu kearah peran manajerial di mana manjer menjadi pusat nadi organisasi, menerima dan menyebarkan informasi penting. Sedangkan peran desicional lebih kepada peran manajerial dimana manajer menginisiasi aktivitas, menangani kesulitan, mengalokasikan sumber-sumber, dan menegosiasikan konflik.

Manajer dan pengambilan keputusan
System informasi telah membantu manajer untuk mengkomunikasikan dan mendistribusikan informasi, namun hanya memberi bantuan terbatas untuk pengambilan keputusan manajemen.
Model pengambilan keputusan :

* model rasional, model perilaku manusia berdasarkan keyakinan bahwa orang-orang, organisasi, dan bangsa menjalankan kalkulasi pemaksimalan niali, yang seacra mendasar konsisten
* model organisasional, model-model pengambilan keputusan yang memperhitungkan karakteristik politik dan structural dari organisasi
* model birokrasi, Apa pun yang dilakukan organisasi adalah hasil dari rutinitas dan adanya proses bisnis yang terasah oleh penggunaan aktif selama bertahun-tahun

Implikasi bagi Desain dan Pemahaman Sistem Informasi
Faktor yang perlu dipertimbangkan ketika merencanakan sebuah sistem baru:

* Lingkungan dimana organisasi harus berfungsi
* Struktur organisasi: hirarki, spesialisasi, rutinitas, dan proses bisnis
* budaya dan politik Organisasi
* Jenis organisasi dan gaya kepemimpinan
* Kelompok-kelompok utama terkait yang mempengaruhi sistem dan sikap pekerja yang akan menggunakan sistem tersebut
* Jenis-jenis tugas, keputusan, dan proses bisnis yang dirancang untuk membantu sistem informasi

Karakteristik untuk diingat ketika Merancang Systems:

1. Fleksibilitas dan beberapa pilihan untuk mengevaluasi penanganan data dan informasi
2. Kemampuan untuk mendukung berbagai gaya, keterampilan, dan pengetahuan manajemen.
3. Kemampuan untuk melacak banyak alternatif dan konsekuensi
4. Kepekaan terhadap birokrasi organisasi dan persyaratan politik

SISTEM INFORMASI DAN STRATEGI BISNIS
Sistem informasi strategis, sistem komputer yang digunakan level organisasi untuk mengubah sasaran, pengoperasian, produk, jasa, atau relasi lingkungan untuk membantu organisai meraih keunggulan kompetitif.
Keputusan strategi bisnis dari perusahaan tergantung pada:

* Produk dan jasa yang dhasilkan perusahaan
* Industri di mana perusahaan bersaing
* Pesaing, pemasok, dan pelanggan dari perusahaan
* Tujuan jangka panjang dari perusahaan

Strategi level Bisnis: Model Rantai Nilai
Strategi yang paling umum untuk level ini adalah:

1. menjadi penghasil produk dengan biaya produksi yang rendah
2. mendiferensiasikan produk dan jasa
3. mengubah lingkup persaingan baik dengan cara memperluas pasar sampai ke pasar global maupun dengan mempersempit pasar.

Model rantai nilai, model yang memberi perhatian pada aktivitas primer dan pendukung yang menambah nilai bagi produk dan jasa perusahaan di mana sistem informasi paling baik diterapkan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.
Aktivitas primer yaituaktivitas yang langsung berhubungan dengan produksi dan distribusi produk perusahaan atau jasa. Sedangkan aktivitas pendukung adalah aktivitas yang memungkinkan pelaksanaan aktivitas primer. Terdiri dari infrastruktur organisasi, sumber daya manusia, teknologi, dan pengadaan.
Nilai web mengacu ke jaringan pelanggan-terkendali pada perusahaan yang memanfaatkan teknologi informasi untuk mengkoordinasikan rantai nilainya agar secara kolektif menghasilkan produk atau jasa kepada pasar.

Produk dan Jasa Sistem Informasi
System yang menciptakan diferensiasi produk:

* Perusahaan dapat menggunakan IT untuk mengembangkan produk-produk berbeda.
* Menciptakan loyalitas merek dengan mengembangkan produk yang unik dan baru dan jasa
* Produk dan jasa tidak mudah diduplikasi oleh pesaing. Contohnya, Dell Corporation.

http://www1.adsensecamp.com/show/frame.php?id=XTQX+EONA+E%3D&cid=xoxibs15+iU=&chan=oM1nGxGxXcQ=&type=10&title=0000FF&text=000000&background=FFFFFF&border=FFFFFF&url=2BA94F&REF=http%3A//pakarbisnisonline.blogspot.com/2009/12/makalah-sistem-informasi-organisasi.html

Sistem yang Mendukung Ceruk Pasar
Analisis intensif menggunakan data pelanggan untuk mendukung cara-cara baru menghubungi dan melayani pelanggan yang memungkinkan untuk mengembangkan ceruk pasar baru untuk produk atau jasa khusus. Contohnya, program frequent guest Hotel Wyndam

Supply Chain Management dan Sistem Respon Pelanggan Efisien
Sistem yang menghubungkan rantai nilai perusahaan ke rantai nilai pemasok dan konsumen. System yang secara langsung menghubungkan kembali perilaku konsumen ke distributor, produksi, dan supply chain. Contoh: Wal-Mart menghubungkan langsung pembelian pelanggan ke pemasok hampir saat itu juga. pekerjaan pemasok adalah untuk memastikan produk yang dikirim ke toko untuk menggantikan produk yang dibeli.

IT pada level organisasi digunakan untuk menghindari beralihnya konsumen ke pemasok lain dan mengikat mereka pada perusahaan. Biaya penggantian adalah biaya yang dikeluarkan oleh pelanggan atau perusahaan untuk waktu dan sumber daya yang terbuang sewaktu berganti dari satu pemasok atau ke sistem pemasok atau sistem pesaing. Contohnya, Baxter International.

Strategi level-perusahaan dan Teknologi Informasi
Memperluas kompetensi inti, kegiatan di mana perusahaan unggul sebagai pemimpin kelas dunia. Sistem informasi mendorong berbagi pengetahuan di seluruh unit bisnis dan karenanya perusahaan meningkatkan kompetensi.

Strategi level-industri dan Sistem Informasi: kekuatan-kekuatan kompetitif dan perekonomian jaringan. Perusahaan beroperasi di lingkungan lebih besar yang terdiri dari perusahaan lain, pemerintah, dan bangsa. Kemitraan informasi, aliansi kerjasama yang dilakukan oleh dua atau lebih perusahaan yang bertujuan berbagi informasi untuk memperoleh keuntungan strategis. Membantu perusahaan mendapatkan akses ke pelanggan baru, menciptakan peluang-peluang baru untuk cross-selling dan penargetan produk.

Model lima kekuatan Porter
Dalam lingkungan yang lebih besar, terdapat lima kekuatan utama atau ancaman:

1. Pasar baru pendatang
2. Produk dan jasa pengganti
3. Pemasok
4. Pelanggan
5. Perusahaan lain yang bersaing secara langsung

Model kekuatan kompetitif, model yang digunakna untuk menjelaskan interaksi dari pengaruh-pengaruh eksternal, ancaman-ancaman khusus dan peluang-peluang, yang mempengaruhi strategi dan kemampuan organisasi dalam bersaing. Teknologi internet telah mempengaruhi struktur industri dengan

* Memberikan teknologi yang mempermudah para pesaing untuk berkompetisi dalam hal harga dan para pemain baru pada pasar.
* Meingkatkan informasi yang tersedia bagi pelanggan dalm hal harga sehingga meningkatkan bargaining powernya.
* Menurunkan kekuatan pemasok
* Barang-barang substitusi

Ekosistem bisnis
IT memainkan peran yang kuat dalam menciptakan bentuk-bentuk baru produk ekosistem bisnis. Ekosistem bisnis adalah jaringan pemasok, distributor, perusahaan outsourcing, perusahaan jasa transportasi, dan teknologi manufaktur yang saling berkaitan. Sebagai contoh, Microsoft: 1 milyar PC di seluruh dunia dan ratusan ribu bisnis bergantung pada platform Microsoft. EBay: Jutaan orang dan ribuan perusahaan bisnis menggunakan platform ini. Wal-Mart: Enterprise sistem yang digunakan oleh pemasok untuk meningkatkan efisiensi

Jaringan Ekonomi
Produk dan layanan IT menunjukkan efek jaringan yang kuat dan berpotensi menciptakan situasi “winner take all”. Jaringan menyebabkan biaya yang dikeluarkan untuk menambah partisipan lainnya nol atau sedikit, sebaliknya keuntungan yang diperoleh bisa semakin besar. Bertentangan dengan hukum penurunan laba pada produk industri dan pertanian. Contohnya, Nilai dari Internet tumbuh secara eksponensial dengan kenaikan linier pengguna. Karena perangkat lunak tertentu dapat menjadi standar (seperti sistem operasi Windows atau Windows Office), orang bisa terkunci ke dalam standar dan nilai Windows tumbuh karena semakin banyak orang yang menggunakannya.

Strategi yang bagus, menggunakan IT untuk membangun produk dan jasa yang menyebabkan efek jaringan. Peluang manajemen, Perusahaan menghadapi perkembangan IT berbasis peluang untuk mendapatkan keunggulan strategis.

Tantangan Manajemen

* Beberapa perusahaan menghadapi rintangan besar dalam menerapkan sistem kontemporer.
* Setelah keuntungan tercapai, ada kesulitan dalam mempertahankan keunggulan.
* Organisasi sering tidak dapat berubah untuk mengakomodasi teknologi baru dengan cukup cepat

Pedoman Penyelesaian melakukan analisis sistem strategis

* Memahami struktur dan dinamika persaingan industri dimana perusahaan beroperasi.
* Memahami rantai nilai bisnis, perusahaan, dan industri
* Mempertimbangkan bagaimana perusahaan dapat mengelola “peralihan strategis” sebagai usaha untuk menerapkan sistem yang memberikan keunggulan kompetitif.

sumber:

– http://pakarbisnisonline.blogspot.com/2009/12/makalah-sistem-informasi-organisasi.html

Peranan peraaltan input dan output serta software dalam pemecahan masalah

Peralatan Input
Beberapa alat input memiliki fungsi ganda, yaitu sebagai alat input dan juga sebagai alat output untuk menghasilkan data. Alat input/ouput demikian dikenal dengan terminal. Alat input dibagi ke dalam dua golongan yaitu alat input langsung dan tidak langsung. Bila terminal dihubungkan dengan pusat komputer yang letaknya jauh dari terminal melalui alat komunikasi, maka disebut dengan nama Remote Job Entry (RJE) terminal atau Remote Batch terminal.
Alat input langsung memungkinkan input diproses secara langsung oleh CPU melalui alat input tanpa terlebih dahulu dinmasukkan ke dalam media penyimpanan ekternal. Alat input langsung terdiri dari beberapa golongan yaitu: keyboard, pointing device, scanner, voice recognizer.
Alat input tidak langsung , dimana data yang dimasukkan tidak langsung diproses oleh CPU, tetapi direkam terlebih dahulu ke suatu media mechine readable form (bentuk yang hanya dapat dibaca oleh komputer dan merupakan penyimpanan ekternal). Alat input tidak langsung terdiri dari: key-to-card, key-to-tape, key-to-disk.
Penyimpanan primer (primary storage)
Penyimpanan primer ada dalam beberapa bentuk yang memberikan beragam kemampuan dalam hal operasi dan kecepatan. Ukuran dari penyimpanan primer ditunjukkan dalam satuan Kilo Byte(KB), Mega Byte(MB), Giga Byte(GB). Bentuk-bentuk penyimpanan primer:
* RAM (random access memory), adalah memori yang dapat diakses yaitu memori yang dapat diisi dan diambil isinya. RAM bersifat volatile karena isinya akan hilang bilang listrik padam.
* ROM (read only memory) adalah memori yang hanya dapat dibaca dan bersifat non volatile yaitu isi dari ROM tidak akan hilang jika listrik padam. ROM berisikan intruksi dan data yang memberitahukan komputer apa yang akan dilakukan pada saat komputer dinyalakan.
* Cache Memory merupakan RAM khusus yang diletakkan antara processor. Cache memory akan dibaca terlebih dahulu oleh processor sebelum mencari intruksi atau data di RAM biasa.

Unit Output
Output yang dihasilkan pengolahan data dapat digolongkan ke dalam 4 macam bentuk, yaitu : tulisan, image, suara, dan bentuk yang hanya dapat di baca dan dimengerti komputer. Tiga yang pertama adalah output yang dapat dipergunakan langsung oleh manusia, sedangkan yang ke empat digunakan sebagai input untuk proses selanjutnya atau sebagai input komputer yang lain.

Alat output dapat berbentuk :
1.Hard copy, alat yang digunakan untuk mencetak tulisan, angka, karakter khusus dan simbol serta image pada media hard (keras) seperti misalnya kertas atau film. Misalnya Printer, Plotter, COM (Computer Output Microform)
2.Soft copy, alat yang digunakan untuk menampilkan tulisan, image pada media soft (lunak) yang berupa sinyal elektronik. Misalnya video display, flat planel display, speaker.

Software
Perangkat lunak (software) adalah satu atau kumpulan dari beberapa program. Perangkat lunak terbagi perangkat lunak sistem dan perangkat lunak aplikasi.
Perangkat lunak sistem melaksanakan tugas-tugas dasar yang diperlukan semua pemakai komputer yang berhubungan dengan perangkat keras. Perangkat lunak ini disediakan oleh pembuat perangkat keras atau oleh perusahaan yang mengkhususkan diri dalam membuat perangkat lunak. Ada 3 jenis dasar perangkat lunak sistem: sistem operasi, penterjemah bahasa dan program utility.
Perangkat lunak aplikasi adalah program yang dibuat oleh pemakai menggunakan bahasa pemrograman untuk menyelesaikan suatu tugas khusus.

Database
Era Database
Sebelum era database ditandai dengan
*Sumber data dikumpulkan dalam file-file yang tidak terhubung satu dengan lainnya
*Setiap aplikasi memiliki/merancang file data sendiri
*Memiliki kelemahan: duplikasi data, ketergantungan data, kepemilikan data tersebar

Untuk memecahkan masalah di atas dilakukan dengan cara pengorganisasian data secara fisik dan mengarah ke organisasi logis. Organisasi fisik (logical organization), mengintegrasikan data dari beberapa lokasi fisik yang berbeda dan merupakan cara pemakai melihat data. Organisasi fisik (physical organization), merupakan cara komputer melihat data sebagai file-file yang terpisah.

1.Konsep database

Merupakan integrasi logis dari catatan-catatan dalam banyak file. Database adalah suatu koleksi data komputer yang terintegrasi, diorganisasikan dan disimpan dalam suatu cara yang memudahkan pengambilan kembali. Gambar 2.

Tujuan utama dari konsep database:
1.Meminimumkan pengulangan data

2.Independensi data

3.Inkonsistensi data

4.Pemakaian bersama

Hirarki data :

* field
* record
* file
* database

2.Struktur database

Penekanan pada kegiatan pengolahan data adalah pada kemampuan untuk mengakses data dengan cepat serta efisien dalam penggunaan secondary storage.
Struktur data berjenjang (hierarchical data structure)
Hubungan antara data membentuk suatu jenjang seperti pohon. Suatu pohon dibentuk dari beberapa elemen grup data yang berjenjang, disebut dengan node. Node yang paling atas atau level 1 disebut dengan root . tiap node dapat bercabang ke node lain. Satu node hanya mempunyai satu orang tua.

1.Struktur data jaringan (network data structure)
Hubungan data sama dengan struktur hirarki, tetapi untuk setiap node bisa mempunyai lebih dari satu orang tua.
2.Struktur data hubungan (relational data structure)

sumber:

– http://yangmantapajadeh.blogspot.com/2010/11/peralatan-input-beberapa-alat-input.html